13/02/17

Sirup Wedang Jahe, Oleh-Oleh Khas Jogja yang Keren

Sirup Wedang Jahe Khas Jogja 3 Teko
Oleh-oleh khas Jogja itu adalah bakpia, geplak, yangko, gudeg, jadah tempe, salak pondok, keripik belut, tasuba (tahu susu bakso), tiwul, walang goreng, sirup wedang jahe, batik, surjan, blangkon, atau kerajinan perak.

Pada postingan kali ini, sengaja ditulis tentang Sirup Wedang Jahe Khas Jogja 3 Teko. Oleh-oleh dalam bentuk sirup jahe yang diwadahi botol kaca cantik ini memang istimewa. Terbuat hanya dari jahe dan rempah pilihan; tanpa bahan pengawet.

Sirup Wedang Jahe 3 Teko dibuat dari jahe jenis Emprit grade A dengan umur panen minimal 9 bulan. Dengan kualitas jahe yang demikian menjadikan sirup wedang jahe khas Jogja ini lebih terasa khasiatnya. Dalam proses pembuatan sirupnya diberi gula merah sehingga hasilnya terasa lebih nikmat dan khas.

Setelah proses pembuatan sirup jahe selesai, sengaja Sirup Wedang Jahe Khas Jogja ini dikemas dalam botol kaca yang cantik dan dimasukkan dalam dus yang berisi 2 botol. Ini menjadikan sirup jahe yang bermanfaat bagi kesehatan tidak hanya untuk dinikmati sendiri, tapi juga keren dibawa sebagai oleh-oleh khas dari Jogja.

Cara Membeli Sirup Wedang Jahe

Sebelum datang ke Jogja, sahabat sudah bisa pesan terlebih dahulu melalui SMS / WA ke 085-7010-73737. Nanti bila sudah di Jogja, Sirup Wedang Jahe akan diantarkan ke tempat yang disepakati (free ongkir). Begitu pula bagi sahabat yang memang tinggal di Jogja, silakan pesan ke nomor tersebut, nanti bisa COD.

Ohya, harga per dus (isi 2 botol) Rp.40.000.

Demikian ya, Sob, semoga informasi tentang oleh-oleh khas Jogja ini bermanfaat bagi kita bersama. Monggo, silakan dirancang kapan datang ke Jogja, dan jangan lupa oleh-oleh khasnya buat keluarga, sahabat, dan rekan kerja.

Salam dari Jogja.

32 komentar:

  1. Saat hujan, paling pas minum yg anget2 tadz

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mbak Yun, jadi hangat rasanya. Ohya, makasih banyak ya, Mbak, telah singgah kemari.

      Hapus
  2. Punya saya masih pak, di minum setiap buka puasa. Di campus es rasaknya maktap :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiip, Mas Andi, saya juga lebih suka minum sirup wedang jahe dengan air dingin, hehe... terasa banget segernya :)

      Hapus
  3. Gasuka minuman jahe soale pedes :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, kalo sirup wedang jahe ini bisa sesuai selera kok, Mbak Maya, bila ga suka pedes, sirupnya dikit saja :)

      Hapus
    2. Betul mba Maya, sirup ini lebih terasa segarnya. Tidak pedas. Cukup sediki saja kemudian dicampur air juga sudah wuenak :)

      Hapus
  4. simple yaa, tiap hujan pengen yang anget2 tinggal bikin ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Dini Ratnadewi, simpel dan praktis, tinggal tuang sedikit lalu dikasih air jadilah wedang jahe yang menghangatkan badan :)

      Hapus
  5. Ini pas banget saat musim hujan kayak gini ya Mas! jahenya juga super grade A, itu kualitas bagus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mbak Wahyu Widyaningrum, musim hujan memang enaknya yang hangat-hangat seperti minuman jahe. Iya, Mbak, yang grade A dan umur panen minimal 9 bulan.

      Hapus
  6. Balasan
    1. Bentuknya kotak-kotak, berwarna, rasanya kenyal dan manis.

      Hapus
  7. Wedang jahe memang pilihan terutama di musim hujan seperti sekarang, apalagi dibuat dari rempah dan bahan pilihan yang meutamakan kwalitas, sehat tentunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cocok, Mbak Maya, hujan-hujan gini minum wedang jahe. Apalagi jahenya dipilih yang berkualitas :)

      Hapus
  8. ini kunjungan pertama ku kesini....hehe

    jogja memang terkenal akan oleh olehnya yang enak, dan unik. klo aku ke jogja aku mau bawa oleh oleh yang banyak :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohya, Mas Muhammad Attar, makasih banyak atas kunjungannya ke blog ini ya. Silakan berkunjung ke Jogja dan nanti pulangnya bawa oleh-oleh yang banyak :)

      Hapus
  9. jogja memang punya banyak ke khas an, salah satunya ya wedang jahe seperti diatas itu tuh...dan rasanya kalau ke jogja nggak minum wedang jahe jadi kurang pas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mang Lembu, apalagi habis jalan-jalan badan rasanya capek, minum wedang jahe rasanya jadi hangat dan seger :)

      Hapus
  10. Kapan..kapan harus mampir ke jogya nih, suka banget sama wedang jahe dan bakpia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo, Mas Indra Hidayat, silakan mampir ke Jogja dan selamat menikmati bakpia dan wedang jahe :)

      Hapus
  11. wih, bisa jadi refrensi yang oke buat dijadiin oleh2 nih. harganya juga lumayan tterjangkau lagi kan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya neh, semoga menjadi referensi oleh-oleh yang oke di Jogja :)

      Hapus
  12. Rasanya gmna mas ???

    Follback www.mangandosetiawan.com
    Salam kenal
    Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya mantap, Mas Setiawan Mangando, jahenya kerasa banget.

      Ohya, sudah saya follback, Mas, makasih yaa.
      Salam kenal juga dari Jogja.

      Hapus
  13. Balasan
    1. Iya, MazToro, dengan kemasan yang rapi dan mewah maka menjadi oke dan keren untuk oleh-oleh yang istimewa dari Jogja.

      Hapus
  14. sayangnya Dija gak suka jahe
    pedes iih

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...