08/06/17

Ngadem di Museum Benteng Vredeburg Jogja

Muhammad Fatih Al-Ghozali mengamati diorama
di dalam museum
Bila sahabat jalan-jalan ke Keraton Jogja, atau Jalan Malioboro, atau Pasar Beringharjo, ada baiknya sekalian ke Museum Benteng Vredeburg. Apalagi bila itu pas siang hari, saat musim liburan, jalanan pusat kota yang padat merayap, udara terasa panas, sungguh cocok ke benteng yang dikelola dengan baik ini, rasanya adem.

Terasa adem karena taman di sekitar museum banyak rumput dan tanaman yang teduh, apalagi bila masuk ke dalam ruangan-ruangan museum yang berada di dalam gedung, adem dengan udara AC yang sejuk.

Ademnya udara di dalam ruangan museum, juga diorama serta koleksi museum yang penting untuk kita ketahui terkait dengan perjuangan menuju kemerdekaan sekaligus pascakemerdekaan, tentu saja membuat para pengunjung betah berlama-lama di Benteng Vredeburg.

Tidak hanya di dalam gedung, pengunjung juga bisa asyik menikmati halaman yang berada di tengah area benteng, atau bahkan bisa juga bersepeda bersama keluarga atau sahabat.

Jam buka museum
Tiket masuk museum
Mari kita usir penjajah
Bersepeda di halaman bagian dalam benteng

Tiket masuk ke dalam Museum Benteng Vredeburg termasuk murah sekali. Yakni, dewasa perorangan Rp.3000, sedangkan anak-anak perorangan Rp.2000.

Alamat Museum Benteng Vredeburg:
Jl. Jend. A. Yani (Margo Mulyo) No. 6 Yogyakarta.
Telp. (0274) 586934

Bila sahabat ke Jalan Malioboro, museum ini lurus dengan jalan legendaris tersebut, atau berhadapan persis dengan Gedung Agung Yogyakarta.

Kebanyakan pengunjung, di samping perorangan, juga rombongan para siswa yang sedang liburan sekolah dari berbagai daerah. Tentu saja tidak sedikit pula para wisatawan dari luar negeri.

Demikian ya, Sob, selamat datang di Jogjakarta.

48 komentar:

  1. Assalamu'alaikum pa Akhmad. Gimana kabarnya?

    Sepertinya ramadhan ini sibuk sekali ya, Pa :)
    Saya sendiri sering lewat atau gowes ke depan benteng vredeburg, tapi belum sempat masuk. Seru juga dalemnya, lain kali kalau ke benteng tersebut pengen coba mampir. Untuk masuknya juga masih terjangkau :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa'alaikumusalam warahmatullahi wabarakatuh.

      Alhamdulillaah, kabar baik, Mas Andi Nugraha. Semoga Mas Andi juga demikian adanya. Iya nih, Mas, hehe... Ohya, perlu lho, Mas, bila nanti jalan-jalan sekalian ke Benteng Vredeburg :)

      Hapus
  2. makasih infonya mas, semoga kami sekeluarga bisa ke Jogja dan berkunjung ke museum ini, anak-anakku suka bgt main ke museum :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sam-sama, Mbak Lia Lathifa, semoga nanti pas ke Jogja dapat sekalian ke Museum Benteng Vredeburg yaa...

      Hapus
  3. Museum Benteng Vredeburg Jogja, referensi banget utk dikunjungi, apalagi kalau bisa bawa anak-anak wah menyenangkan
    tiketnya juga ramah di dompet
    terima kasih untuk informasinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mbak, bawa anak-anak asyik kemari, murah lagi tiket masuknya. Ohya, sama-sama ya, Mbak :)

      Hapus
  4. wah sekarang bisa nyewa sepeda-sepedaan macam itu kah pak? tambah bagus aja. baru sekali berkunjung ke beteng ini sih, itupun kayaknya udah 5 tahun lalu hehe

    bisa lah kapan-kapan kesini kalau pas main ke Jogja, mumupung tiketnya juga masih murah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Wisnu, sekarang bisa sewa sepeda bermacam model. Ada yang bisa berdua depan belakang juga. Monggo lho, Mas, bila Jogja sekalian ke Benteng Vredeburg :)

      Hapus
  5. Udah lamaa nggak kesini pak... Bagus ni kayaknya klo ajak anak2, ngadem sekalian belajar sejarah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, itu Mbak intinya, di samping ngadem, tentunya ini penting karena sekalian bersama anak-anak belajar sejarah.

      Hapus
  6. Museum Benteng Vredeburg, saya pernah sekali kesana. Dan umumnya digunakan anak muda untuk mojok. Harus ada pengawasan ketat biar tidak disalah gunakan. Risih jadinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohya? Saat kami ke sana kemarin kok tidak begitu melihat yang seperti itu ya, Mas, kebanyakan keluarga dan rombongan anak sekolah.

      Hapus
  7. Semoga lebaran tahun ini bisa mudik ke Jogja :-)
    ane juga keturunan orang Jogja soalnya. Hehehe
    #SiapaYangNanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weee, semoga bisa mudik ke Jogja, Mas, tentu indah bila bernostalgia di Jogja :)

      Hapus
  8. Pengen ke sana. :D Bisa sekalian nambah pengetahuan anak2. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo, Mbak Anisa, semoga di waktu luang nanti bisa ke Jogja.

      Hapus
  9. Waw, lupa2 jadi kangen yk. KAlo gasalah di sini dulu sering ada pameran lukisan ya? sekarang masih rutinkah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mbak, sering ada pameran lukisan, kadang juga barengan dengan seni instalasi.

      Hapus
  10. Assalaamu'alaikum wr.wb, mas Amazzet....

    Didoakan sihat bersama keluarga di bulan Ramadhan ini. Jalan-jalan ke museum sangat bermanfaat kerana di sana kita mengetahui masa lalu yang kita belum wujud lagi ketika itu. Pasti banyak kesan sejarah yang menyentuh hati tentang peritnya perjuagangan orang dahulu untuk membebaskan tanah airnya. Kita patut mencontohi mereka.

    Salam Ramadhan al-Mubarak dari Sarikei, Sarawak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa'alaikumusalam warahmatullahi wabarakatuh...

      Terima kasih banyak, Mbak Fatimah, selamat beribadah di bulan Ramadhan ya, semoga amal diterima Allah Swt.

      Betul, Mbak, jalan-jalan ke museum itu penting sekali agar kita dapat belajar sejarah. Inilah di antara cara untuk menguatkan nasionalisme.

      Salam juga dari Jogja yaa...

      Hapus
  11. Murah banget.. Hari gini tiket masuk cuma 2000 woww.. Tapi ini yang persis di sebelah beringharjo kan ya. Aku sering lewatin aja bolak balik malioboro dulu agak serem sih ya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, harga tiket cocok dah :) Tempatnya memang persis di sebelah Beringharjo. Sekarang tampak indah kok, Mbak, ga serem, hehe...

      Hapus
  12. Museum memang tempat paling asyik, apalagi kalau bawa anak-anak biar sambil belajar. dan tiketnya juga ga terlalu mahal ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Liswanti Pertiwi, bawa anak-anak ke museum memang sekaligus sebagai ajang belajar sejarah. Dan, tiketnya pada umumnya museum memang tidak terlalu mahal bila dibanding dengan tempat hiburan atau bersenang-senang lainnya.

      Hapus
  13. Masukin list ah..
    Semoga suatu saat bisa ke sini, amin...

    BalasHapus
  14. cocok nih buat study tour hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cocok sekali, Mbak Ami Hamni, makanya banyak sekali anak-anak sekolah berombongan bersama gurunya yang kemari.

      Hapus
  15. wahhh itu juga ada tugu jogjanya kecil kan kalo gak salah hehe, pernah sih kesana... masa iya tinggal di jogja ga pernah kesanaaa... malu lahh hha, tapiii asik juga disana, banyak spot spot buat foto sama temen, hha kerennn, yang tinggal di jogja kek aku harus nih kesanaaaa hhe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mas Andrie, ada juga "Tuga Jogjanya". Ayo, Mas, yang luar-luar Jogja sudah pada berdatangan lho, masa yang di Jogja belum, hehehe....

      Hapus
  16. saya sering banget kesini kalau liburan ke jogja, soalnya rame banget sama suasana sejuk gitu. di belakang benteng juga ada tuh wisata pendidikan yang IPA lupa namanya tapi juga gak kalah ramenya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mas Bimo Aji Widyantoro, apalagi kalau liburan, banyak sekali pengunjungnya. Oh ya, yang di belakang benteng itu namanya Taman Pintar. Oke banget untuk dikunjungi :)

      Hapus
  17. Eaaa..

    Sayang anak-sayang anak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe...
      Sayang anak, sayang anak, ayo... ayo... ke Museum Vredeburg Jogja :)

      Hapus
  18. Tiketnya murah ya ustadz. Sambil ngadem sambil dapet ilmu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Santi Dewi, tiketnya murah, manfaat okeee...

      Hapus
  19. Terakhir kali ke sana belum coba nyewa sepeda itu. Mungkin lain kali harus coba ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ke sana lagi mesti coba nyewa sepeda ya, Mbak Imaniar Hanifa, asyik buat rame-rame ^^

      Hapus
  20. Belum penah mampir kesini mas, kalau cuma lewat aja sih pernah hehe. Ok lain kali mungkin ya kalau ada kunjungan ke Yogya lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah, semoga nanti bisa kunjungan Jogja lagi yaaa, agar mampir ke Museum Vredeburg ini. Siiippp...

      Hapus
  21. tempat yang selalu asik dipakai ngadem dan jalan" pak ahmad hehe... alhamdulillah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Angki, siiipppp, alhamdulillaah....

      Hapus
  22. udah lama bangeeet ngg main ke Jogja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terakhir ke Jogja pas Kopdar Blogger Nusantara itu ya, Mbak Indah....

      Hapus
  23. berapa lama aku tinggal di Yogya, belum sekalipun masuk ke dalam museum benteng vredeburg. Ternyata dalamnya asyik banget sampai bisa sepedaan y

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Astin Astanti, di dalamnya asyik banget. Berarti kapan-kapan perlu diagendakan ke Museum Benteng Vredeburg ya, Mbak :)

      Hapus
  24. khas ya mas, di beberapa tempat meriam gini ada bentengnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mbak Vanisa Desfriani, di museum benteng begini memang yang paling khas di antaranya adalah meriamnya.

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...