22/09/17

Nasi Pecel Jeng Rina Purwomartani yang Nyamleng

Sepincuk Nasi Pecel Jeng Rina yang nyamleng.
Bila membahas kuliner di daerah Purwomartani, tentu sahabat pembaca blog ini sudah tidak asing lagi dengan Es Burjo Madura Cak Efendi yang Enak dan Seger. Kini, saya akan menuliskan pengalaman saya sarapan pecel yang nyamleng (enak, lezat), di warung Nasi Pecel Jeng Rina.

Saya orang Jawa Timur, maka sarapan pecel adalah pilihan yang sangat nikmat. Ketika ada warung pecel baru di Jl. Purwomartani, saya penasaran ingin mencobanya. Bagi saya, pecel yang siiipp itu yang ada lantoronya, serundengnya, irisan mentimun kecil-kecil, dan tentu saja rasa bumbu pecelnya mesti pas.

Ternyata benar. Ketika sepincuk nasi pecel Jeng Rina sudah tersaji, saya senang sekali karena ada lantoro dan serundengnya. Rasa bumbu pecelnya juga enak. Agak pedas dan ada sedikit manisnya. Hmmm, cocok saya. Ini nasi pecel yang nyamleng.

Nasi Pecel Jeng Rina buka sejak pagi hari sampai kira-kira jam dua siang. Hari Jum'at tutup. Bagi sahabat yang ingin kuliner sehat ini, silakan datang ke Purwomartani, Kalasan, Sleman.

Pembeli dilayani dengan ramah.
Daftar menu dan harga
Tempat makan yang bersih dan nyaman.

Rute Mudah Menuju Lokasi
  • Bila dari arah Stadion Maguwoharjo, sahabat lurus ke timur sampai ketemu Pemancingan Kadisoka, terus ke timur mentok, lalu belok ke utara. Pelan-pelan, Nasi Pecel Jeng Rina ada di kiri jalan.
  • Bila dari arah Jl. Solo, silakan masuk melalui jalan Pasar Sorogenen ke arah utara, ketemu Candi Sambisari terus ke utara arah menuju Rumah Tahfid Masjid Al-Muhtadin. Nah, di kiri jalan dari arah utara ada tulisan Nasi Pecel Jeng Rina Purwomartani.


Ohya, bagi yang tidak memilih nasi pecel, tersedia juga nasi rawon. Pilihan minumannya juga oke, ada es teh yang segerrr, es beras kencur dan es kunir asem yang menyehatkan, juga kopi susu dan kopi hitam yang sip.

Demikian ya, Sob, selamat berkuliner di Purwomartani, Kalasan, Sleman, Yogyakarta.

Salam,
Akhmad Muhaimin Azzet

53 komentar:

  1. Harganya terjangkau banget ya Pak.. Dan yang membuatnya beda karena toppingnya pake srundeng.

    Biasanya klo saya jajan pecel, cuma sayuran sama sambel kacang doang.

    Makasih infonya Pak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mbak Sulis (Bunda Raka-Alya), pecel dikasih sedikit serundeng jadi lebih nyamleng rasanya.

      Sama-sama ya, Mbak, makasih juga telah berkunjung kemari.

      Hapus
  2. Wah aku suka nasi pecel juga nasi rawon
    bisa bingung nanti aku pilih yang mana hehe
    Kalau kuliner khas Jawa Timur yang aku tahu Rawon sama satenya khas banget deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nasi pecel dan nasi rawon memang sama-sama khas Jawa Timur yang sulit dipisahkan ya, Mbak Maya, hehe... Ohya, sate Jawa Timur juga khas, bumbunya tidak hanya kecap, tapi ada sambal kacang yang dikasih irisan berambang. Sungguh mantap.

      Hapus
  3. wah keliatan enak nih,apalagi harganya bolehlah bisa nambah sampe 2x nih. Tapi ada satu menu yang buat saya penasaran,itu lempeng gapit kayak gimana sih mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak dan murah ini, Mas Bimo Aji Widyantoro, hehehe. Ohya, lempeng gapit itu "burger" khas Madiun, yakni kerupuk puli yang di atasnya diberi pecel lengkap dengan bumbunya, kemudian di atasnya ditutup dengan kerupuk lagi. Jadi, pecelnya digapit dua lembar kerupuk puli.

      Hapus
  4. Balasan
    1. Tidak salah lagi, Mas Andrieoid, harganya Jogja bangeeet :)

      Hapus
  5. Balasan
    1. Betul sekali, Mas Adi Pradana, rasanya nyamleng :)

      Hapus
  6. Wuih mantap teunan saya jadi ingin.. selain enak harganya terjangkau pasti ramai pembeli ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantap, Mbak Vika Hamidah, enak dan harganya terjangkau. Betul sekali, meski warung ini terbilang baru, tapi pembelinya sudah tampak ramai.

      Hapus
  7. kayaknya enak, Pak. di kediri juga ada nasi pecel yang khas banget di sekitaran jalan dhoho. wajib coba kalau main kesana pak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah, boleh juga tuh, Mbak Mayang Dwinta, semoga suatu saat pas ke Kediri bisa ke sekitaran Jalan Dhoho :)

      Hapus
  8. Pecel adalah salah satu makanan favorit saya mas, karena menyehatkan kan ya..
    Mentimun juga kesukaan saya karena segar. Biasanya mentimun saya iris kecil2 kemudian dicampur ke pecel. Jadi pengen nyoba pecel ini nih, tapi kok jauh amat yak.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti sama ya, Mbak Anjar Sundari, saya suka pecel karena termasuk makanan sehat. Mentimun saya juga suka. Selain untuk campuran pecel, gado-gado, biasanya mentimun saya buat minuman :)

      Hapus
  9. Harganya masih terjangkau ya, Pak. Saya pribadi suka banget dengan pecel. Lain kali bisa saya coba kesini, Pak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiip, Mas Andi Nugraha, bila ke tempat saya nanti saya ajak ke pecel ini ya, hehe...

      Hapus
    2. Aamiin, semoga saya kesana, Pak Akhmad juga ada di rumah..he

      Hapus
  10. Nasi pecel? Kesukaan ibu saya tuh. Btw harganya kok gak mahal-mahal amat ya? Terjangkau pisan teh. Harga 6000 udah dapet pecel. Apa? Rawon 8000? Waaah kalo rumah saya deket udah bolak balik ini nasi pecel buat nyemilin daging rawon melulu huehehehe

    willynana.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Fransisca Williana Nana, harganya Jogja Banget istilahnya, hehe... kapan-kapan kalo ke Jogja silakan singgah yaa :)

      Hapus
  11. Semenjak tinggal di Jakarta, saya nemu nasi pecel, jadi suka banget.
    Jadi ngiler deh lihat nasi pecel

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, ngilernya ditahan ya, Mbak Liswanti Pertiwi, kapan-kapan kalo ke Jogja monggo lho...

      Hapus
  12. Nyamleng sekali pak kelihatan �� Dan ada mie2 nya gitu ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mbak, itu ada sedikit mienya gitu, jadi tambah nyamleng :)

      Hapus
  13. wah senenganku iki
    sego pecel, nikmat sekali ketimbang soto yo wani mangan sego pecel

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, nek aku podo senenge, pecel oke, soto yess :)

      Hapus
  14. Jadi pecel nya dimakan pakai nasi ya.. Murah banget harga makanannya paling mahal 10k wow

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mbak, pecelnya dimakan pake nasi. Tapi, bila ga mau pake nasi tentu saja juga bisa, Mbak.

      Hapus
  15. Harganya anak kost banget ini pak.
    Murah murah.

    Lempeng gapit itu makanan Jawa Timuran juga kah? Saya kok belum pernah liat bentuk fisiknya seperti apa? Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, harganya memang cocok buat anak kost :) Ohya, betul, lempeng gapit itu khas Madiun. Semoga lain waktu saya dapat memostingnya di blog ini.

      Hapus
  16. Wah terjangkau. Jogja emang surganya makanan enak nan sedap di kantong ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanan enak nan sedap di kantong, hehe... saya suka istilah ini, Mbak Zulaeha :)

      Hapus
  17. Nasi pecel ya Allah...... satu postingan ini bikin ngiler.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, nasi pecel memang enak dibuat makan pagi, siang, maupun sore :)

      Hapus
  18. Kaga ngarti ama rangorang yg makan pecel ama nasi dah kayak pecel dijadiin lauk. Enaknya pecel ya makan sendiri.. nasi ama lauk lain. Haha.. menurut taste-nya aku sih hehehhe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku kaga ngarti kalo ada yang makan nasinya lauknya mie instan, hehe... Berarti itu soal selera ya, Mbak. Kalo rujak petis, saya suka ga pake nasi.

      Hapus
  19. Harganya ya ampun murah ya. Masih ada harga nasi pecel segitu. Jadi pengin nyobain juga. Semoga nanti bisa ke Jogja lagi terus nyobain nasi pecel jeng Pina ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harganya tidak membuat kantong bolong ya, Mbak Gilang Maulani, hehehe... Selamat Datang di JOGJA :)

      Hapus
  20. sama, mau komen soal haarganya yang murah banget. Sha justru tertarik sama rawonnya, dah lama banget ga makan rawon :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aha, saya juga suka rawon, Mbak Vanisa Desfriani :)

      Hapus
  21. harganya bersahabat banget sama kantong anak kost :)

    seandainya dekat, tiap hari pasti saya ke tempat ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tiap hari kemari, isi kantong awet, badan sehat ya, Mbak Irawati Hamid :)

      Hapus
  22. Saya suka nasi pecelnya
    Sebab sayurannya banyak biasanya
    Apalagi makan siang tiba
    Hmmmmm nikmat luar biasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah saya juga nasi pecel, Mbak Anisa Nastutik, karena sayurannya banyak :)

      Hapus
  23. Melongo melihat harga nasi pecelnya huwaaaa murceeeee...
    Btw jd keinget dulu di kampung saya di Surabaya ada warung pecel namanya "nyamleng", ternyata itu bukan nama org tapi ungkapan kalau makanan lezat to hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak April Hamsa, ini pecel memang tidak mihil dan nyamleng rasanya. Ooo, di Surabaya ya, itu kota yang membuat saya kangen lontong balapnya, markotop dah :)

      Hapus
  24. Waaah boleh nihhh. Yuk coba yuk coba yuuukkk! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk, Mbak Fransisca Williana Nana, monggooo...

      Hapus
  25. Ya ampun mas, setiap ke sini kok postingannya makanan. Bikin ngiler.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, maaf lho, Mas Riza Alhusna, bila telah membuat ngiler :)

      Hapus
  26. enak ya
    nasi pecel dikasi mie
    dan serundeng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awalnya saya merasa aneh, giliran dimakan, enak juga tuh, hehe... Kalo ke Jogja nanti dicoba ya, Dija.

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...