03/11/17

5 Kuliner yang Enak dan Bikin Kangen di Jombang

Bila biasanya tulisan di blog ini khusus tentang kuliner, oleh-oleh, dan tempat wisata di Jogja, sebagai selingan pada postingan kali ini mengangkat kuliner yang enak dan ngangeni di Jombang.

Saya lahir, menjalani masa kecil, hingga SLTA di kota santri ini. Bila pulang ke Jombang, berikut adalah kuliner yang saya cari.

1. Tahu Solet

Sebenarnya ini makanan sederhana. Tahu digoreng, lalu di-solet (dibelah tengahnya dengan pisau), lalu diisi dengan petis. Bagi saya, tahu Jombang rasanya khas dan enak.

Tahu Solet Khas Jombang yang enak.
Tahu solet jujukan saya adalah Tahu Solet Cak Rozikin. Hanya jualan sore sampai malam hari. Cak Rozikin jualan di alun-alun Jombang. Tepatnya di depan pendopo kabupaten, jalan tengah, posisinya tahu solet yang paling timur.

Bersama Cak Rozikin, penjual tahu solet di alun-alun Jombang.
Di Tahu Solet Cak Rozikin ada pula ote-ote. Makanan kecil ini kalau di Jogja disebut bakwan. Makan tahu solet dan ote-ote dengan petis dan nyeplus cabe di tengah alun-alun rasanya sungguh nikmat sekali.

2. Wedang Angsle

Minuman berkuah santan yang berisi ketan, kacang tanah, mutiara, roti, dan rasanya manis ini nikmat sekali diminum dalam keadaan panas.

Wedang angsle yang nikmat.
Wedang angsle yang enak dan bikin kangen di antaranya yang ada di Jalan Wahid Hasyim, atau tepatnya di daerah Tugu yang kini lebih terkenal disebut Kepatihan, Jombang.

Minuman khas ini memang nyamleng rasanya bila dinikmati pada malam hari. Apalagi sedang hujan gerimis. Hmm, Jombang memang ngangeni.

3. Rujak Petis

Rujak yang terdiri dari krai (jenis timun yang khas dan banyak ada di Jawa Timur), timun, bengkoang, nanas, kangkung, tahu dan tempe goreng, kemudian dipadu dengan bumbu rujak dan petis ini memang khas dan nikmat sekali.

Rujak petis yang khas dan maknyus.
Biasanya saya beli di warung rujak petis yang ada di kampung saya, yakni di Sumberwinong, Banjardowo, Jombang.

Rujak petis bisa juga dicampur dengan lontong. Tapi, saya lebih suka yang tanpa lontong. Rujak petis ini dimakan dengan kerupuk rasanya enak sekali. Apalagi yang pedas. Hmmm.

4. Sego Kikil

Sego kikil atau nasi kikil jujukan saya adalah yang berada di daerah Mojosongo, Diwek, Jombang. Bila dari arah Kota Jombang, lurus ke selatan di jalan yang menuju Pesantren Tebuireng.

Berpose di depan Warung Abang, Mojosongo.
Di Mojosongo ada beberapa warung sego kikil. Biasanya saya ke Warung Abang (warungnya didominasi dengan cat warna merah).

Seporsi sego kikil yang nagih rasanya.
Saya suka sego kikil Mojosongo karena tidak full kikil. Kikilnya dicampur dengan tewel atau nangka muda. Rasanya gurih dan pedas, dimakan dengan nasi yang masih panas, sungguh enak sekali.

5. Lontong Balap

Lontong balap ini khas Surabaya atau Jawa Timur pada umumnya. Makanan yang terdiri dari lontong yang diiris, tauge panjang, tahu goreng, dan lentho ini disiram bumbu berkuah kecap, sambal, lalu ditaburi bawang goreng.

Lontong balap dan sate kerang yang joss.
Dalam sepiring lontong balap yang paling mendominasi adalah tauge atau kecambahnya. Dan, inilah yang membuat saya suka. Rasanya krenyes-krenyes. Karena kecambahnya panjang-panjang dan setengah matang.

Di Jombang, saya suka lontong balap yang berada di depan pegadaian, di Jalan Gus Dur. Lontong balap lebih nikmat apabila dimakan dengan sate kerang yang juga tersedia di sini.

Demikian ya, Sob, selamat berkuliner yang enak dan ngangeni di Jombang, Jawa Timur.

39 komentar:

  1. Baca ini jadi pengen makan rukaj, Pak. Tapi lebih penasaran sama Wedang Angsle dan tahu solet..he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, ketiganya itu memang enak, Mas Andi Nugraha :)

      Hapus
    2. Bikin pengen ini makanan pa, mana pagi gini lihat lagi..hehe

      Hapus
    3. Jadi tambah laper ya, Mas Andi :)

      Hapus
  2. Wedang Angsle..mirip ronde ya Pak..cuma klo ronde tanpa santan. Yang lontong balap...dulu bulik saya yang tinggal di lamongan..kayaknya sering bawa klo ke Jogja.

    Mm..kuliner lokal memang ngangenin 😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mbak Sulis (Bunda Raka-Alya), wedang angsle ada kemiripan dengan wedang ronde kalo di Jogja, bedanya di kuah santan dan ketan. Hehe, itu lontong balap saya ga pernah bosan :)

      Hapus
  3. ulalaaa.. enak banget liat foto wedang asle.. pengen jadinya icip2 kayaknya enak banget tuhh mas

    jadi pengen kesana nii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak sekali, Mbak Vika Hamidah, wedang angslenya ini. Monggo lhoo...

      Hapus
  4. wow..nasi kikil, lontong balap sama rujaknya pingin nyoba..
    liat ini pagi2 jd lapar lagi,padahal sudah sarapan.. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan, Mbak Nia Tanaya, kalo suatu saat berkesempatan ke Jombang. Itu kuliner memang maknyuss :)

      Hapus
  5. Wedang Angsle enak pak, itu pake roti tawar ya. Sedep

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak banget, Mas Adi Pradana, betul..., itu pake roti tawar.

      Hapus
  6. Rujak petis Jogja sama Cirebon sama ga yaa. Sambelnya pake udang juga ga Mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya agak sedikit berbeda ya, Mbak Anggraeni Sitopu, kalo rujak Jombang pake sambel biasa yang dipadu dengan petis.

      Hapus
  7. Baru tau solet maksudnya begitu, jadi kaya tahu jeletot kalo di sini ya, tahu yg diisi toge sambel rawit. Wedangnya mantap juga tuh. Jombang pdhl byk saudara dari pihak suami, tp belum juga sempat berkunjung hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda, Mbak Lia Lathifa, kalau tahu jeletot lebih mirip ke tahu isi atau tahu berontak. Tahu solet ya tahu tahu digoreng biasa hanya saja pas waktunya makan dibuka tengah lalu diisi bumbu petis gitu aja. Semoga suatu saat dapat berkunjung ke Jombang ya, Mbak.

      Hapus
  8. Rujak petisnya itu bikin ngiler mas haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyeee, saya kalau ke Jombang kepenginnya juga beli rujak petis, hehe...

      Hapus
  9. JAdi meleleh lihat wedang angsle.... itu kayak es campur gitu ya mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bila dikasih es, bisalah jadi es campur, Mas Mirwan, bedanya angsle ada ketannya.

      Hapus
  10. kangen sama angsle dan lontong balap :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keduanya itu favorit, Mbak Farida Pane :)

      Hapus
  11. Sego Kikil tetap jadi yang pertama hahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sego kikil memang joss, Mas Nasirullah Sitam, hehehe

      Hapus
  12. Kulinernya mirp juga dengan di Semarang mas. Tahu solet itu tahu petis, saya suka juga nih. Kemudian lontong balap mirip tahu campur, wedang angsle mirip wedang ronde/wedang roti, dsb.

    Yang paling bikin laper tentu saja nasi kikilnya tuh, hehe.. jadi ingat nasi padang lauk kikil deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mbak Anjar Sundari, ada kemiripan, meski khasnya berbeda. Hehe, itu sego kikil memang favorit :)

      Hapus
  13. Wah, kulinernya sama kayak di Tuban ya. Bener-bener bikin kangen.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Jawa Timurnya kok ya, Mbak Nur Rochma, hehe...

      Hapus
  14. tahu solet tuh, tahu petis ya. cuma di solet :P

    btw mas, hadiah GA dah sha kirimin ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mbak Vanisa Desfriani, tahu disolet lalu dikasih petis, hehe...

      Makasih banyak ya, Mbak, semoga segera sampai dengan baik.

      Hapus
  15. tiap kali ke Jombang selalu menyempatkan makan tahu solet dihidangkan pulak wedangnya...ehmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu paduan yang pas sekali, Mang Lembu, nikmat tentunya.

      Hapus
  16. Oh jadi tahu solet tuh begitu *baru tau :D

    Wedang angsle nya menggoda, apalagi pas musim hujan begini. Hwaa ngiler

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mbak Gilang Maulani, tahu solet tuh begitu :) Hmmm, memang cocok menikmati wedang angsle saat musim begini. Cocok...

      Hapus
  17. Yaa tahu solet kayak tahu petis yaa. DI Sidoarjo ada juga tuh mas. Tapi nyari di Jakarta agak susah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, tepat sekali, Mbak Rach Alida Bahaweres, tentunya di Sidoarjo juga ada, nah... kalo di Jakarta, kayaknya susah tuh cari tahu solet, hehe...

      Hapus
  18. tahu sholet di jalan hayam wuruk, depannya stadion juga enak

    trus lodeh kikil yang di mojokrapak juga harus dicoba
    soalnya beda sama style lodeh kikil di mojosongo

    rujak petis di pasar legi jombang yang warungnya di bawah pohon waru, kalo siang sampe sore, pembelinya berjubel
    harus di incipi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah, perlu dicatat nih (tahu solet depan stadion; (2) lodeh kikil mojokrapak; rujak petis depan pasar legi. Makasih banyak ya, Dija. Siiippp...

      Hapus
  19. Masya Allah makannannya..nikmat sehat dan lezat ya mas..aku belum pernah ke Jombang..

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...