13/11/17

Wedangan Kampoeng, Makan Enak, Tempat Asri, Tempo Doeloe

Nongkrong di Wedangan Kampoeng, Jogja.
Kalimat yang tepat untuk saya ungkapkan setelah makan siang bersama teman-teman redaksi Indonesia Tera di Wedangan Kampoeng, Jalan Kaliurang km 12,5, Sleman, Yogyakarta, adalah inilah warung makan yang enak, tempatnya asri, dan bernuansa Jawa tempo doeloe.

Tentu saja kriteria pertama sebagai warung makan yang layak untuk dibaleni (didatangi kembali) adalah rasa dari makanan yang disajikan adalah enak. Sebelumnya, Mas Tepe, sahabat akrab yang dahulu pernah bersama-sama saya di Penerbit Jendela, kini ia di Indonesia Tera, sudah pernah ke warung ini, maka saya dan Mas Sutikno diajak kemari untuk makan siang dan tentu saja sambil diskusi soal penerbitan dan buku.

Di Wedangan Kampoeng menyajikan menu masakan Jawa yang disajikan dengan cara prasmanan. Sahabat bisa memilih nasi putih atau nasi merah, ada sayur lodeh, oseng daun papaya, sayur bening, mangut lele atau nila, dan lauknya ada tempe garit, tahu bacem, ikan goreng atau bakar, serta beragam pepes. Bermacam minuman pun tinggal pilih yang hangat atau dingin.

Makan di sini asyik dan tempatnya asri. Sahabat bisa memilih di dalam joglo dengan kursi-kursi rotan tempo doeloe, di halaman dengan kursi-kursi kayu yang bentuknya alami, di gubuk yang menghadap ke kolam ikan, atau di bekas kandang sapi yang sudah disulap menjadi tempat makan bersama keluarga, sahabat, atau rekan kerja yang menyenangkan.

Wedangan Kampoeng yang asri.
Silakan memilih lauknya.
Makan di dalam joglo dengan nuansa Jawa tempo doeloe.
Bekas kandang sapi yang disulap jadi tempat makan yang asyik.

Harga makan di Wedangan Kampoeng termasuk murah, tergantung dari lauk yang dipilih. Bagi sahabat yang sendirian ke sini beranilah bawa uang Rp.20.000, itu sudah kenyang dengan makan dan minumnya. Buka pagi sampai sore. Sementara malam juga buka, tapi konsepnya sudah beda, yakni ala angkringan.

Tempatnya juga mudah dijangkau. Dari Kota Jogja, sahabat masuk saja ke Jalan Kaliurang, sampai di km.12,5 pelan-pelan, sebelum jembatan yang kalau ke arah kiri ke Pesantren Pandanaran, nah... perhatikan sebelah kanan. Warungnya sebelum jembatan, agak turun ke bawah, di pinggir sungai.

Demikian ya, Sob, semoga informasi kuliner yang enak dan tempatnya pun oke di Jogja ini semoga bermanfaat bagi kita bersama.

Salam,
Akhmad Muhaimin Azzet

32 komentar:

  1. Tempatnya asik banget, Pak, mengingatkan suasa di daerah saya..he
    Hidangan menunya juga terlihat sederhana, tapi bikin pengen..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Andi Nugraha, tempatnya memang asyik banget buat makan, baik sendirian maupun bareng-bareng; menunya juga sederhana dan enak rasanya.

      Hapus
    2. Apalagi suasana kaliurang yang cenderung dingin ya, Pak. Asik nih makan di suasana seperti ini..

      Saya sudah lama nggak maen ke daerah kaliurang. Terakhir waktu outbound, tapi di kaliurang km 20-an, Pak..

      Hapus
  2. Duh enak bener ya kang.. 20 rb uda komplit hehehe.. kalau dsni ud gabisa 20 rb dapat makanan banyak gtu.. insyaaalh pengen kalau ada waktu kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harganya tentu berbeda berdasarkan pilihan menunya masing-masing, tapi bawa uang 20 ribu sudah berani deh kemari, Mbak Vika Hamidah, hehe...

      Hapus
  3. Wah hargane murah yo Pak, tempate asyik dan murah banget. Di sini 20000 dapat apa saja ya? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget, Mbak Astin Astanti, bahkan bila menu yang dipilih sederhana, tentu tidak sampai 20.000, hehehe.

      Hapus
  4. Wah recommended banget ya. Murmer dan banyak pilihannya. Nggak bikin dompet jebol. Eh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo lho, Mbak Nu Rochma, bila suatu saat ke Jogja, tempatnya juga asri :)

      Hapus
  5. Sederhana namun terlihat nyaman
    makan sambil menikmati suasana kampungnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tepat sekali, Mas Adi Stia Utama, sederhana dan tempat yang nyaman tentu asyik buat makan.

      Hapus
  6. Suasananya adem sekali, kental suasana pedesaaan, dan tentu saja sangat murah...hemat sekali kalau makan di sini yaa... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suasana pedesaan dan harganya yang murah inilah yang menjadi daya tarik untuk makan di sini, Mbak Muyassaroh.

      Hapus
  7. bener bener kayak di kampung ya...
    enak suasananya
    dija pasti betah disitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dija bisa bermain di taman atau di sekitar kolam ikannya yang tidak jauh dari gubuk tempat makan.

      Hapus
  8. Tempatnya bagus pak.. alami. Menunya juga merakyat yaa..
    Serasa makan di kampung/pedesaan yang tenang.

    Makasih atas referensinya pak. Bisa kapan2 dicoba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiip, Mbak (Sulis) Bunda Raka-Alya, monggo... bila senggang bisa bareng keluarga.

      Hapus
  9. Bekas kandang sapi? Masih ada bay bau nya ya gak tuh hehehe.. tapi penyajian makanannya khas jogja banget. Bikin laper

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, tentu sudah ga ada bau, Mbak, makan di sini sedap dah :)

      Hapus
  10. Ya Allah... itu tempeee? Arrrgggghhh... kusuka banget sama tempeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suka banget sama tempe ya, Mas Adit, siiippp... apalagi dipenyet dengan sambal lalu nasinya hangat, hmm...

      Hapus
  11. Sambalnya enak nggak?
    Paling enak tuh makan dengan lauk, sambal dan nasi panas. Mmhhh enaknyaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mbak Rach Alida Bahaweres, sambal yang enak itu kunci bagi nikmatnya makan, hehe...

      Hapus
  12. penampakan dari makanan yang disajikan mengundang selera banget beralas daun
    tempatnya juga menyenangkan
    asri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makan jadi lebih berselera ya, Maya, hehe...

      Hapus
  13. Lauknya aja udah bikin nafsu. pemandangannya juga asri. cocok banget bagi para jpmblo untuk mencari jodoh di tempat yang nyaman hhhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, selamat datang jomblowan dan jomblowati di Wedangan Kampoeng :)

      Hapus
  14. Waw seru mas tempatnya. Lah ilah malem2 begini liat makanan jadi bikin laper 😟😒😟😔 Tempatnya bangus banget. banyak tanaman.. jadi enak liat yg ijo2...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malam-malam kalo laper semoga ada nasgor lewat depat rumah ya, Mbak Ratu, gagal deh program diet, hehe... Betul, Mbak, tempatnya memang asri.

      Hapus
  15. Mas Azzet, bunda ngebaleni (hihihii...) kunjungannya lho. Waaah, asyik banget menunya. Kapan2 kalo diajak anak-anak ke Jogja mau singgah di tempat-tempat makan seperti ini. Kelihatannya koq bisa makan lahap nih di sini. Mas, OOT nih ya, liat tampilan blognya trus lihat tentang follower, jadi iri deh, karena udah 2 minggu,tampilan follower seperti ini tiba-tiba hilang dan sampe sekarang bunda belum berhasil mengembalikannya walau dengan cara lihat di Google. #dasarsibundanewbieterus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh deh, Bunda Yati, monggo singgah bila kapan-kapan ke Jogja.

      Hehe, kalo soal blog tentunya saya bila ahli kok, Bund. Coba masuk ke desain, tata letak, tambahkan gadget, lalu gadget pengikut. Semoga berhasil muncul lagi.

      Hapus
  16. asri tenaaan ma...dan makanannya itu menggoda bangeet

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...