02/01/18

Pak Slamet, Penjual Emping, Mete, dan Krecek di Pasar Beringharjo

Saya bersama Pak Slamet yang ramah.
Penjual yang ramah, enak dalam meladeni tawar-menawar, biasanya akan disenangi oleh para pembeli. Pribadi seperti itulah yang saya perhatikan ada pada Pak Slamet, penjual emping super, mete, krecek, wedang uwuh, abon, emping jagung, dll. yang ada di Pasar Beringharjo, Jogja.

Hampir tiap Sabtu siang saya ke Pasar Beringharjo untuk kulakan kerupuk mentah. Di kursi panjang kecil milik Pak Slamet biasanya saya istirahat. Ketika capek, tidak jarang saya tidur beberapa menit di situ, hehe…

Sambil duduk saya mengamati orang-orang yang belanja di kios Pak Slamet. Para pembeli disapa dengan ramah oleh Pak Slamet. Tawar-menawar pun berlangsung dengan menyenangkan. Rata-rata pembeli yang “menang” alias berhasil dalam menawarnya.

Pak Slamet melayani pembeli dengan menyenangkan.
Tumpukan menggunung emping melinjo di kios Pak Slamet.

Bagi para sahabat yang ingin belanja emping melinjo, mete, atau krecek di kios Pak Slamet, tempatya di Lantai 2 Los 5/6, Pasar Beringharjo.


Pasar Beringharjo, Objek Wisata Belanja Terpopuler

Pasar ini memang layak dikunjungi atau dijadikan sebagai salah satu tujuan wisata di Jogja. Dalam ajang Anugerah Pesona Indonesia 2017, Pasar Beringharjo terpilih sebagai Objek Wisata Belanja Terpopuler.

Di Pasar Beringharjo, sahabat bisa belanja kain dan baju batik, daster, kaos, souvenir resepsi pernikahan, aneka jajanan dan makanan, bumbu dapur, rempah dan aneka herbal, sandal, sepatu, tas, asesoris, dan bermacam oleh-oleh khas Jogja.

Ohya, sebelum sahabat berangkat ke Pasar Beringharjo, tentunya perlu membaca tulisan ini: Tips Belanja Murah di Pasar Beringharjo.

Demikian ya, Sob, selamat berkunjung ke Jogja, monggo pinarak ten Peken Beringharjo.

54 komentar:

  1. Lama g pinarak ke beringharjo saya pak, terakhir kesana pas cari souvenir buat pernikahan saya sendiri. Golek murah meriah. Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah, kalau saya hampir tiap Sabtu siang, Mas Adi Pradana. Belanja di Beringharjo memang murah meriah ya, Mas :)

      Hapus
  2. Di kantor saya sering ada yg jual emping renyah dari Jawa beda banget dgn emping lokal yg gak renyah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emping tentu lebih enak yang renyah ya, Mbak Rita Asmaraningsih, kress... apalagi bila untuk lauk makan bubur ayam, hehe...

      Hapus
  3. Kalo penjualnya ramah memang paling enak kita sebagai pembeli kembali lagi untuk belanja di sana
    kalo saya ke jogja bisa mampir kapasar ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mas Adi Stia Utama S, ramahnya penjual menjadi kunci penting bagi pembeli untuk balik lagi dan akhirnya jadi pelanggan.

      Hapus
  4. pernah sekali dulu ke pasar beringharjo emang bagus dan murah yaaa.. itu saya mau banget beli kerecek.. disini jarang yang jualan kereceek mas.. ehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga suatu saat bisa ke Beringharjo lagi ya, Mbak Vika Hamidah, beli kerecek sebagai oleh-oleh dari Jogja, hehe...

      Hapus
  5. Waktu itu saya sama Ibu ke pasar bringharjo malah belum masuk, Pak. Soalnya penuh juga, saya cukup beli es cendolnya di depan..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti waktu itu pas Mas Andi Nugraha wisuda ya, Mas. Ohya, bila masuk Pasar Beringharjo yang tidak begitu penuh bisa lewat pintu belakang yang dekat Progo itu.

      Hapus
    2. Iya, Pak. Betul waktu wisuda, alhamdulilahnya disaat sore itu cuacanya cerah. Waktu pagi sampai siang kan hujan terus.

      Iya, Pak. Biasanya saya juga gitu, kalau lagi pengen cari sesuatu masuk ke progo. Tapi agak lumayan harga-harganya di Progo, Pak..hehe

      Hapus
  6. Woow!! Emping ...itu makanan kesukaanku.. Terbuat dari melinjo..

    Selain emping ternyata pak slamet punya aneka krupuk dan sejenisnya..memang pasar Bringharjo terkenal murah dan semarak..☺☺☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Satria Salju, ini emping melinjo super. Jalan-jalan dan belanja di Pasar Beringharjo memang menjadi tujuan wisata yang asyik kok, Mas.

      Hapus
  7. Seneng klo belanja di tempat penjual yang ramah pak.

    Nawar2 nggak takut.. klo penjualnya galak, ditawar malah marah, pasang muka jutek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penjual yang ramah membuat pembeli juga senang ya, Mbak Sulis, nawar pun enak rasanya. Akhirnya, jadi langganan deh...

      Hapus
  8. Kakek saya dulu ada yang suka bikin emping. Di rumahnya banyak pohon melinjo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah, seneng ya, Mbak Leyla, jadi ga perlu beli bila kepengin emping, karena ada pohon melinjo sendiri. Daunnya juga enak untuk campuran sayur.

      Hapus
  9. Pembeli yang menang, atau pak Slamet yang sengaja mengalah? Hehe.... saya juga sering ke pasar Bringharjo waktu dulu masih kuliah di jogja. Lengkap ya segala macam kebutuhan ada dan bagus2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, pembeli "menang", Pak Slamet "mengalah", jadi dah... Betul, Mbak Rita Dewi, di Pasar Beringharjo lengkap segala ada.

      Hapus
  10. memang paling seneng sama penjual yg ramah dan baik. Biasanya penjual yg ramah dan baik itu jadi langganan. Di tempat saya juga ada penjual yg ramah dan gak pelit, yg akhirnya saya jadi pelanggannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mbak Santi Dewi, bila penjualnya ramah, kita sebagai pembeli pun senang, maka dengan senang hati pula menjadi pelanggan setia :)

      Hapus
  11. Wah belum pernah kesana jadi pengen coba juga, tfs mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo, Mbak Sandra Hamidah, bila ke sana silakan mencoba. Sama-sama ya, Mbak, makasih juga atas kunjungannya.

      Hapus
  12. Aku pernah ke pasar beringharjo, dalam nya itu pasar tas, baju, textile, dll.. tapi kayaknya aku ga lihat yang jual kerupuk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kios-kios yang jualan kerupuk mentah dan semacamnya itu ada di lantai 2, Mbak, sebelah timur.

      Hapus
  13. Belum pernah ke pasar Beringharjo xD Padahal tersohor ya di sini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo lho, Mbak Anisa AE, bila suatu saat ke Jogja singgah ke Pasar Beringharjo.

      Hapus
  14. Balasan
    1. Iya, hehe..., beberapa kali numpang tidur siang beberapa menit di bangku panjang di depan kios Pak Slamet. Ini biasanya siang yang panas, capek, lalu makless sebentar :)

      Hapus
  15. Tahu saya dipasar beringharjo cuma belanja batik yang murah, eh ada kripik emping dan krecek juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, di Pasar Beringharjo terkenal batiknya yang murah, juga daster tentu saja, hehe...

      Hapus
    2. Betul sekali, di Pasar Beringharjo terkenal batiknya yang murah, juga daster tentu saja, hehe...

      Hapus
  16. Paling sering kalau pas mampir ke Malioboro, sekalian bablas deh ke ara selatan buat liat-liat kain batik di Beringharjo. Daripada beli di pinggir jalan, mending kesini iar bisa nawar harga sesuai kantong. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi penjual yang diajak tawar-tawaran orangnya ramah ya, hehe...

      Hapus
  17. Ya ampun emping, kesukaan aku banget itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat cemilan oke, bareng makan bubur dll juga oke ya, Mbak Liswanti Pertiwi.

      Hapus
  18. Baca ini, bener nyesel tidak mampir ke Pasar Beringharjo saat berkunjung ke Yogya.
    Ah, entah kapan lagi saya bisa mengunjungi Yogya kembali nih Mas...

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo, Pak Titik Asa, bila suatu saat ke Jogja lagi, kontak saya ya, insyaallah dengan senang hati akan saya ajak jalan-jalan, satu di antaranya ke Pasar Beringharjo.

      Hapus
  19. di sini juga masih ada yang jualan emping tapi hanya rasanya asin. Semoga barokah paaak rejekinya pak slamet :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo saya suka beli emping di Pak Slamet yang rasanya gurih, Mbak Sari Widiarti.

      Hapus
  20. waaaah kalo aku ke Jogja, beli oleh2nya di sini aja berarti... oleh2nya emping :D hahaha bakpianya buat aku sendiri >_< hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe..., iya Ratu, oleh-oleh emping khas Jogja :)

      Hapus
  21. tiap kali main ke daerah jawa sama mama, selalu beli emping sampe berkilo-kilo buat stok. soalnya kalo di bandung itu mahaaal hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiippp, Mbak Vanisa Desfriani, penggemar emping juga yaa... :)

      Hapus
  22. Belum pernah main kesana, disini mainnya Tanah Abang lahi Tanah Abang lagi huhu. Aku suka minta mama jangan makan emping, nanti koresterolnya naik hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bila suatu saat ke Jogja, monggo mampir ke Pasar Beringharjo, Mbak Yuniar HMS. Islamiyah. Hehe, berarti makan empingnya hanya sekedar obat kepengin saja :)

      Hapus
  23. Belanja sambil berwisata di pasar bringharjo, itu empingnya kelihatan beda ya lebih pasti rasanya juga beda dari emping yang kebanyakan dijual

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Maya, belanja sambil wisata di Beringharjo, apalagi beli emping di Pak Slamet, mantaps...

      Hapus
  24. Balasan
    1. Buat cemilan enak, buat barengan makan bubur juga sip ya, Mas Mirwan Choky.

      Hapus
  25. penjual seperti ini favorite aku mas! Baik hati..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belanja jadi menyenangkan ya, Mbak Indah Nuria Savitri.

      Hapus
  26. Belanja di pasar Beringharjo banyak pilihan dan terbilang cukup terjangkau harga yang ditawarkan pedagang.
    Selain itu areanya tertata rapi, nyaman dikunjungi.

    Kios pak Slamet bisa jadi referensi nih saat ntar mampir ke Beringharjo...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mas Himawan Sant, Pasar Beringharjo memang nyaman untuk wisata sekaligus belanja. Sippp. Monggo mampir juga ke Kios Pak Slamet.

      Hapus